username
password
daftar | lupa password  
Keranjang Belanja | Detail
barang, Rp ,-
Di luar PPN, diskon %
 
Cari produk:
 
Halaman Muka
Produk
Voucher MUM
Lisensi (dgn DOM)
Lisensi (tanpa DOM)
Upgrade Lisensi
Cloud Router Switch
Interface
Switch
MikroBits Switch
RouterBoard (only)
Router Indoor
Wireless Indoor NEW
Router Outdoor
RouterBoard 2011
RouterBoard 3011
MikroBits Aneto
MikroBits Ainos
MikroBits Celoica
MikroBits Dinara NEW
Cloud Core Router
Wireless Indoor 800
Wireless Outdoor 800
Wireless Indoor 493
Wireless Indoor 433
Wireless Outdoor 433
Wireless Outdoor 435
Wireless Indoor 411
Wireless Outdoor 411
Wireless Outdoor 900
Wireless Outdoor 711
Groove
Metal
Embedded 2.4GHz
Embedded 5.xGHz
Indoor Antenna
RF Ellements
Outdoor Antenna
SFP Transceiver
Mikrobits Fiber Patch
NetProtector NEW
Perlengkapan Lain
Discontinued
Rancang Sendiri
Aplikasi Bantu
Pelatihan
Manual & Dokumentasi
Download Area
Artikel
Tips & Trik
Mikrotik @ Media
Fitur & Penggunaan
Tentang Kami
Aturan & Tata Cara
Layanan Pelanggan
BGP-Peer NEW
Kontak Kami
 
 
 

Artikel

IPv6 Overview

Kategori: Fitur & Penggunaan
Share


OVERVIEW

Sebuah fitur dari MikroTik yang mungkin sedikit terlupakan namun sebenarnya cukup penting untuk kebutuhan jaringan saat ini. Fitur ini bukanlah fitur yang baru namun sudah ditambahkan pada packet system di versi RouterOS yang lama sampai terbaru saat ini. Fitur tersebut adalah IPv6.

Ya, fitur ini sudah include dalam paket system dari RouterOS namun secara default fitur ini tidak aktif (disable). Dilihat dari namanya maka fungsinya tidak jauh dari pengalamatan IP sebuah perangkat di jaringan.

IPv6 (Internet Protocol versi 6) adalah sebuah protokol internet yang digunakan untuk melakukan pengalamatan dan routing paket data antar perangkat-perangkat di dalam jaringan berbasis TCP/IP. IPv6 merupakan generasi terbaru yang sebelumnya adalah IPv4. 

Protokol internet ini dikembangkan oleh IETF (Internet Engineering Task force). Mungkin belum terlalu banyak untuk penggunaan IPv6 namun seiring perembangan teknologi dan keterbatasan ruang pengalamatan dari IPv4, secara data penggunaan IPv6 semakin meningkat dari setiap tahunnya.

Secara struktur IPv6 ini berbeda dengan IPv4. Seperti yang telah kita ketahui IPv4 memiliki struktur pengalamatan sebanyak 32-bits yang tersusun dengan 4 blok yang masing-masing blok sebanyak 8-bits.



Sedangkan untuk IPv6 memiliki struktur pengalamatan sebanyak 128-bits dengan tersusun dari 8 blok yang masing-masing blok sebanyak 16-bits.



Selain struktur yang berbeda antara IPv4 dan IPv6, mekanisme pengalamatannya juga berbeda. Untuk IPv6 dikenal dengan istilah IPv6 Autoconfiguration. Dan dari sini juga dibagi menjadi 2 jenis metode, yaitu Stateless Mechanism & Stateful Mechanism.

Secara sederhananya perbedaan dengan IPv4 diantaranya adalah:

  • Tidak ada subnet masks
  • Tidak ada alamat Broadcast
  • Tidak memerlukan DHCP Server (Stateless Mechanism - Host/Client dapat melakukan konfigurasi otomatis IPv6 Address dan gateway dengan melakukan soliciting/obtain dari router melaui RS (Router Solicitation) dan RA (Router Advertisement)
  • Dapat menggunakan MAC Address dari perangkat host untuk mendefinisikan Host/Interface ID (EUI-64)
  • Tidak memerlukan NAT untuk End to End Communication
Selain mekanisme pengalamatan yang berbeda, antara IPv4 dan IPv6 juga memiliki perbedaan pada 'packet header'. Perbedaannya adalah jumlah dari Basic Header pada paket data. Untuk IPv4 terdapat 10 basic header field sedangkan pada IPv6 terdapat 6 basic header field.



IPv6 Alocation

Nah, karena pada saat ini kita sudah terbiasa menggunakan IPv4 lalu bagaimana caranya kita mendapatkan alokasi IPv6 tersebut dan menggunakannya untuk komunikasi perangkat di jaringan baik secara lokal maupun public?

Secara umum untuk hal tersebut ada dua mekanisme:
  • Via native connectivity. Misal, kita berlangganan koneksi internet dengan alokasi IPv6 secara langsung ke Internet Provider
  • Via IPv6-in-IPv4 tunnelling. Dengan cara ini kita bisa mendapatkan alokasi IPv6 dengan menggunakan metode tunnel melalui koneksi IPv4. Dengan cara ini bisanya akan melakukan tunnel ke 6to4 relay router yang ada di Internet Provider atau juga melalui perantara tunnel broker.
Pada dasarnya distribusi dan alokasi dari IP Address diatur oleh sebuah badan organisasi dunia yang disebut IANA (Internet Assaigned Numbers Authority). Dan IANA sendiri memberikan tanggungjawab untuk pengaturan alokasi alamat IP dan juga DNS kepada lembaga lainnya yang bersifat regional (RIR) yaitu ARIN, RIPE, APNIC, LACNIC, AfriNIC. Hal ini juga tidak jauh beda untuk alokasi IPv4 yang sudah ada.

Dari semua lembaga diatas alokasi IPv6 akan dibagi menjadi berberapa network prefix seperti berikut
  • IPv6 Global Unicast Address
Global Unicast Range dengan network prefix 2000::/3
Dari kelima RIR (Regional Internet Registry) akan diberikan alokasi IPv6 dengan prefix /12 dari /3 yang mana masing-masing regional akan mendapatkan  network prefix:
  1. APNIC (2400:0000::/12)
  2. ARIN (2600:0000::/12)
  3. AfriNIC (2C00:0000::/12)
  4. LACNIC (2800:0000::/12)
  5. RipeNIC (2A00:0000::/12)
  • 6to4 Addresses
Menggunakan network prefix 2002::/16 yang mana ditujukan untuk kebutuhan khusus sebagai mekanisme tunelling [RFC 3056] koneksi IPv6 melalui IPv4.
  • Example & Documentation Prefix
Untuk tujuan pembelajaran dan juga dokumentasi, IETF telah memberikan pengaturan prefix yang bisa digunakan [RFC 3849] yaitu 2001:0db8::/32 & 3fff:ffff::/32

IPv6 ADDRESSING & SUBNETTING


Diatas telah kita singgung sedikit bagaimana model pengalamatan dari IPv6. Memang dari segi pengalamatan berbeda seperti kita melakukannya pada IPv4. Pada IPv6 memiliki panjang alamat sebanyak 128 bits. Dari 128-bits ini IPv6 ditulis dalam format Hexadecimal dimana memiliki '8 fields' yang dipisahkan dengan tanda 'Colon (:)'. Dan setiap 'field' memiliki panjang 16 bit yang di-convert menjadi 4 digit hexadecimal. Misal, dengan format X:X:X:X:X:X:X:X (dimana X=16 bit, ex:ACAD).



Dalam penulisan IPv6 kita bisa meringkas jika terdapat angka nol didepan atau biasa disebut sebagai 'Leading Zeroes'. Dan jika terdapat group angka nol kita bisa meringkas penulisan dengan menggunakan 'Double Colons'.

Kemudian secara struktur penulisan alamat IPv6 dibagi menjadi 2 yaitu Network Prefix dan Interface ID. Untuk Network Prefix adalah alokasi alamat yang diberikan dari RIR (Regional Internet Registry) dan juga alokasi dari ISP untuk customer. Untuk Interface ID merupakan pengalamatan pada sisi host/perangkat di jaringan.



Khusus pengalamatan pada Interface ID selain kita bisa menuliskan dengan hexadecimal secara manual menggunakan subnetting, secara otomatis bisa dapat didefiniskan secara otomatis berdasarkan MAC Address dari perangkat yang ada. Metode ini disebut sebagai EUI-64 yang mana bisa digunakan untuk menjaga keunikan di setiap alamat IPv6.



Kemudian untuk contoh implementasi konfigurasi IPv6 pada MikroTik bisa Anda lihat pada artikel selanjutnya disini.




Kembali ke :
Halaman Artikel | Kategori Fitur & Penggunaan

 

muka - tentang kami - produk - artikel - kontak kami
 
Copyrights 2005-2017 Citraweb Nusa Infomedia. All Rights Reserved. Generated in 0.0047 second(s).
Your IP: 174.129.120.155