username
password
daftar | lupa password  
Keranjang Belanja | Detail
barang, Rp ,-
Di luar PPN, diskon %
 
Cari produk:
 
Halaman Muka
Produk
Voucher MUM
Lisensi (dgn DOM)
Lisensi (tanpa DOM)
Upgrade Lisensi
Cloud Router Switch
Interface
Switch
MikroBits Switch
RouterBoard (only)
Router Indoor
Wireless Indoor NEW
Router Outdoor
RouterBoard 2011
RouterBoard 3011
MikroBits Aneto
MikroBits Ainos
MikroBits Celoica
MikroBits Dinara NEW
Cloud Core Router
Wireless Indoor 800
Wireless Outdoor 800
Wireless Indoor 493
Wireless Indoor 433
Wireless Outdoor 433
Wireless Outdoor 435
Wireless Indoor 411
Wireless Outdoor 411
Wireless Outdoor 900
Wireless Outdoor 711
Groove
Metal
Embedded 2.4GHz
Embedded 5.xGHz
Indoor Antenna
RF Ellements
Outdoor Antenna
SFP Transceiver
Mikrobits Fiber Patch
NetProtector NEW
Perlengkapan Lain
Discontinued
Rancang Sendiri
Aplikasi Bantu
Pelatihan
Manual & Dokumentasi
Download Area
Artikel
Tips & Trik
Mikrotik @ Media
Fitur & Penggunaan
Tentang Kami
Aturan & Tata Cara
Layanan Pelanggan
BGP-Peer NEW
Kontak Kami
 
 
 

Artikel

DHCP Server dan DHCP Client IPv6 di MikroTik

Kategori: Fitur & Penggunaan
Share


IPv6 memiliki struktur pengalamatan yang berbeda dengan IPv4. Dengan panjang 128-bit dan ditulis dengan 8 grup dari Hexadecimal mungkin sedikit lebih membutuhkan waktu untuk konfigurasi IPv6 dibanding IPv4 yang hanya 32-bit. Namun disamping itu IPv6 juga memberikan kemudahan untuk distribusi IP Address. Untuk IPv6 secara otomatis akan melakukan auto-configuration.

Dalam proses auto-configuration terdapat dua mekanisme yang digunakan yaitu Stateless Mechanism dan Stateful Mechanism. Secara garis besar untuk stateless mechanism ini kita tidak perlu konfigurasi secara manual untuk pengalamatan IP Address. Dengan stateless mechanism ini secara dinamis perangkat akan mendapatkan IP address dari proses RS (Router Solicitation) dan RD (Router Advertisment).

Sedangkan untuk Stateful Mechanism juga akan memberikan alokasi IP Address secara otomatis namun perbedaannya untuk mekanisme ini kita perlu DHCP Server, yaitu DHCPv6. Selain itu untuk sisi client juga harus mendukung DHCP Client yang support untuk versi 6.



Kita mendapat alokasi IPv6 untuk dari ISP dengan prefix 2001:470:efd2::/48. Dari alokasi tersebut akan kita bagi ke dalam dua segment jaringan LAN dengan masing-masing prefix ::/64. Untuk distribusi IPv6 di R-Div1 dan R-Div2 kita akan setting DHCP Server di Router Utama. Pada R-Div1 dan R-Div2 kita akan setting DHCP Client.

DHCP Server IPv6

Pada MikroTik sendiri sudah disupport untuk fitur DHCPv6. Fitur DHCPv6 ini bisa kita dapatkan di menu IPv6 MikroTik. Sebelum membuat DHCP Server di Router Utama kita terlebih dahulu melakukan konfigurasi 'Pool' untuk membagi alokasi IPv6 yang kita dapatkan dari ISP.

Untuk konfigurasi nya pilih menu IPv6 --> Pool --> Pilih Add [+]. Kemudian setting parameter yang ada seperti berikut.

Pada parameter 'Prefix' isikan dengan alokasi dari ISP dan pada 'Prefix length' kita setting dengan prefix ::/64 untuk distribusi ke R-Div1 dan R-Div2.

Selanjutnya kita akan mengaktifkan DHCP Server pada Router Utama. Pilih menu IPv6 --> DHCP Server --> pilih Add [+]. Kemudian konfigurasi seperti contoh berikut.

Pada parameter 'Interface' tentukan dengan interface yang terhubung ke jaringan R-Div1 dan R-Div2. Dan pada parameter 'Address Pool6' maka kita setting dengan pool yang telah kita busat sebelumnya.

DHCP Client IPv6

Langkah selanjutnya kita akan setting DHCP Client di masing-masing router Divisi. Untuk penambahan DHCP Client maka pilih menu IPv6 --> DHCP Client --> klik Add [+].

Setting pada parameter yang ada seperti 'Interface' diisikan dengan interface dari Router Divisi yang tersambung ke Router Utama. Kemudian 'Pool Name' isikan dengan nama pool yang akan digunakan untuk distribusi prefix ke perangkat-perangkat di jaringan LAN masing-masing router divisi.

Dan parameter 'Pool Prefix Length' disetting 64 untuk distribusi IPv6 dengan prefix ::/64. Untuk mendapatkan DNS dan juga Default Route secara dinamis bisa dicentang opsi 'Use Peer DNS' dan 'Add Default Route'.

Apabila berjalan dengan baik maka akan tampil secara dinamis informasi pada parameter Prefix, DUID, Expire time

Distribusi IPv6 ke jaringan LAN

Setelah kita konfigurasi DHCP Client kita akan mendistribusikan alokasi IPv6 dari ISP ke perangkat-perangkat yang ada di jaringan LAN setiap divisi. Sesuai dengan contoh topologi diatas perangkat-perangkat di jaringan LAN terhubung di ether2 router divisi. Untuk itu kita akan memasang IP Address pada interface tersebut. Pilih pada menu IPv6 --> Addresses --> klik Add [+]. Dan setting seperti pada contoh berikut.


Pada interface ether2 kita tambahkan IP address yang mana penambahannya ini sedikit berbeda dengan penambahan secara manual. Dan yang utama disini adalah kita definiskan pada paremeter 'From Pool' sesuai dengan 'Pool Name' yang kita buat pada langkah-langkah DHCP Client diatas. Klik pada anak panah disebelah kanan secara otomatis akan terdapat opsi pool name yang ada.

Pada parameter 'Address' bisa diisikan dengan Interface-ID menggunakan hexadecimal ataupun EUI-64 (centang opsi EUI64 dibawah) tanpa penulisan prefix. Jika di klik 'OK' atau 'Apply' secara otomatis router akan menambahkan prefix.

Kemudian jangan lupa untuk memilih opsi 'Advertise' sehingga perangkat di jaringan LAN bisa mendapatkan alokasi Prefix dari proses RS (Router Advertise).

IPv6 Address List pada R-Div1

IPv6 Address List pada R-Div2

Check Status

Pada Router Utama bisa melihat prefix yang didistribusikan pada tab 'Bindings'.

Pada R-Div1 kita bisa melihat informasi DHCP Client seperti berikut.

Pada R-Div2 kita bisa melihat informasi DHCP Client seperti berikut.

Dan Kita juga bisa melakukan pengetesan koneksi internet secara langsung pada perangkat client menggunakan IPv6. Contoh berikut perangkat laptop yang terkoneksi pada jaringan LAN di R-Div2.



*) Catatan:


Pada dasarnya di IPv6 koneksi antar perangkat (router) bisa dilakukan dengan alamat Link-Local (fe80::/10) dan alamat Global Unicast (alokasi dari ISP) untuk koneksi ke internet bisa kita setting secara langsung pada jaringan LAN (endpoint). Hal ini bisa menghemat untuk alokasi alamat IPv6 Global Prefix dari ISP.




Kembali ke :
Halaman Artikel | Kategori Fitur & Penggunaan

 

muka - tentang kami - produk - artikel - kontak kami
 
Copyrights 2005-2017 Citraweb Nusa Infomedia. All Rights Reserved. Generated in 0.0046 second(s).
Your IP: 54.158.100.26