by: CITRAWEB SOLUSI TEKNOLOGI, PT
Aturan | Tentang Kami | Kontak Kami

Kami tetap melayani pembelian secara online

Sehubungan dengan wabah COVID-19, kami tetap melayani pembelian barang secara online.

Nikmati ONGKOS KIRIM GRATIS untuk tujuan Pulau Jawa.

Untuk konsultasi, gunakanlah telp 0274-6059988 atau email/web. Kantor Yogyakarta beroperasi Senin - Jumat jam 09.00 - 17.00 WIB dan untuk sementara tidak melayani kunjungan konsultasi dan support.

Artikel

Failover Mikrotik

Jum'at, 20 Desember 2019, 12:24:00 WIB
Kategori: Tips & Trik
Ketika berlangganan internet, tentunya kita bisa menentukan service apa saja yang dibutuhkan, kita bisa sesuaikan sesuai dengan kebutuhan Seperti IP Publik, Internet dengan kecepatan  tinggi, Internet 2 line (Main Link dan Bakcup Link), dll. Nah pada Artikel kali ini kami akan membahas mengenai konfigurasi Internet 2 Line dengan metode Fail Over.

Cara kerja dari Fail Over ini dimana ketika terdapat link yang putus (Main Link) maka jalur internet akan di alihkan menggunakan link backup. Sebenarnya Ada beberapa cara untuk melalukan Fail Over pada Router Mikrotik, seperti menggunakan parameter check-gateway dan distance atau menggunakan script. Namun Kali ini kami akan membahas mengenai Fail Over menggunakan parameter "Check-Gateway" dan "Distance".

Sebagai contoh kasus kami memiliki topologi seperti berikut:


Berdasarkan topologi diatas, ISP-A menggunakan ether1, kemudian ISP-B menggunakan ether2, dan LAN menggunakan ether5.

Sebelum melakukan konfigurasi Fail Over pada perangakat Mikrotik, maka kita bisa menerapkan "basic-config" terlebih dahulu supaya router dapat terkoneksi ke internet. Kita perlu melakukan konfigurasi seperti IP Address, DNS, NAT, dan Route.

Konfigurasi IP Address
Langkah pertama, kita bisa sesuaikan terlebih dahulu alamat IP ISP-A, ISP-B dan LAN seperti pada topologi diatas. Untuk melakukan konfigurasi IP maka bisa masuk ke dalam menu IP>>Address.

 

Konfigurasi DNS
Kemudian lakukan konfigurasi DNS pada router, jika Anda mendapatkan alokasi DNS dari kedua ISP maka Anda bisa isikan alokasi DNS dari kedua ISP tersebut dirouter, karena jika hanya salah satu DNS saja yang di inputkan, maka ketika salah satu link mati maka router dan client tidak bisa membuka halaman website menggunakan nama domain. Solusi lain Anda bisa gunakan Publik DNS Google yaitu 8.8.8.8 atau 8.8.4.4. Konfigurasi DNS bisa ditemui pada menu IP>>DNS.

 

Konfigurasi Route
Langkah selanjutnya, maka kita bisa membuat default-route dengan tujuan 0.0.0.0/0 dan gateway masing-masing ISP. Konfigurasi Route bisa Anda temui pada menu IP>>Route.

 

Dengan konfigurasi seperti diatas, maka ketika jalur utama (Main Link) mati maka link tidak di pindah ke jalur backup, untuk memfungsikan fitur Fail Over maka kita perlu menambahkan konfigurasi "Check-Gateway" pada default route ISP-A dan juga konfigurasi "distance" pada default route ISP-B.

 

 

Cara kerja dari check-gateway adalah melakukan pengecekan berkala ke gateway ISP dengan mengirimkan paket PING/ARP. Ketika 10 detik pertama gateway tidak merespon maka akan dianggap "request time out", kemudian jika 10 detik kedua gateway tidak merespon maka akan dianggap "unreachable".
Nah ketika Gateway sudah dianggap "unreachable" maka Router akan memindahkan ke jalur yang memiliki distance lebih besar.

Konfigurasi NAT
Supaya disisi client bisa terkoneksi ke internet, maka kita membutuhkan konfigurasi NAT Masquerade. Konfigurasi NAT bisa ditemui pada menu IP>>Firewall>>NAT.

 

Tahap Pengujian
Sebagai tahap pengujian, ketika ISP-A terdapat ganggunan dan menyebabkan link mati, maka jalur internet akan di backup melalui ISP-B. Kemudian jika jalur ISP-A sudah aktif kembali maka jalur internet akan di kembalikan lagi ke Main Link lagi yaitu ISP-A.

 




Kembali ke :
Halaman Artikel | Kategori Tips & Trik